Sesuai Petikan Keputusan Gubernur Jawa Barat No. 821.2/KEP.339-BKD/2015 Tentang Pengangkatan dan Pemindahan PNS dalam Jabatan Struktural dilingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Kami Ucapkan Selamat Kepada Para Pemegang Amanah Baru. SELAMAT MENJALANKAN TUGAS.
Home >> Informasi >> Berita
Berita

15 Mei 20080
Cara Penggunaan Pupuk Organik Cair
Penulis : Nana Namara

Salah satu kendala dalam peningkatan produksi pertanian adalah tidak efisiensinya penggunaan pupuk. Indikator umum yang terlihat di lapangan terjadi kejenuhan pupuk (Levelling of) di mana laju pertumbuhan produksi pertanian semakin menurun, akibat menurunnya aktivitas biologi tanah. Salah satu cara pemupukan yang murah dan mudah dilakukan serta ramah lingkungan adalah penggunaan pupuk organik, dengan kompos dan pupuk kandang. Bahannya banyak tersedia dilapangan dan di kebun para petani, memanfaatkan sampah-sampah rerumputan kering, sisa-sisa tanaman dan bahan organik lainnya. Biofertilizer/Enzym yang telah diformulasi dan dikomposisi sebagai pupuk cair/PPC dapat digunakan sebagai pupuk sekaligus bahan penghancur pengurain kompos. Agar lebih cepat terurai dan diserap tanaman melalui akar dari organik cair yang terkandung dalam Biofertilizer/Enzym dan kompos yang terurai dalam tanah. Hasilnya, sumbangan yang nyata dari jasad mikro terhadap tanah ialah dekomposisi bahan organik melalui proses ini dihancurkan dan selanjutnya unsur hara dalam bentuk organik menjadi tersedia bagi tumbuhan. Sehingga tanah menjadi mantap dan tanaman subur cukup tersedia hara secara alami. Biofertilizer/Enzym dapat digunakan secara fleksibel antara lain untuk pemupukan, penghancuran kompos, penyiangan dan pembumbunan tanaman, hanya dalam satu kali proses aplikasi di pertanaman. Caranya: Pertama, kumpulkan sampah-sampah, daun-daun dan rerumputan kering di sekeliling tunggak pohon tanaman, tarik sampah-sampah organik dengan cangkul. Kedua, siram dengan larutan PPC/Biofertilizer dengan gembor sampai basah dan merata penyiraman dilakukan dua kali, bagian tengah dan di atas permukaan tumpukan sampah/ humus yang sudah kering dan mati. Ketiga, penyiraman dilakukan dua kali, bagian tengah dan atas permukaan tumpukan sampah-sampah/ humus yang sudah kering dan mati, Keempat, tinggi tumpukan 50 cm. Kelima, tumpuk kembali tumpukan sampah atau kompos dengan tanah di sekitar pohon, tebal tanah penutup 10 cm. sehingga menjadi bumbunan atau sekaligus menimbun tunggak pohon dan akar permukaan. Keenam, takaran penyiraman larutan PPC Biofertilizer/Enzym 10x larutan per 10-15 kg kompos atau pupuk kandang per pohon. Ketujuh, dosis PPC Biofertilizer/Enzym : 4cc/liter air atau 40 cc per gembor isi 10 liter. Kedelapan, lakukan pencampuran PPC Biofertilizer di dalam gembor dan aduk-aduk sebelum disiramkan pada kompos atau tanah. Kesembilan, pemupukan dan pembumbunan cara ini dilakukan pada tanaman keras muda dan dewasa seperti tanaman cengkeh, kakao, kopi, kelapa, jambu mete, mangga, jeruk, durian, manggis, Rambutan, dan lain-lain.

Sumber : Sinar Tani | File : | Dibaca : 46117 x


Form Komentar Berita


Berita Lainnya

BANTUAN UNTUK SERIBU HEKTARE KEDELAI CAIR AKHIR APRIL
31 Maret 2015

Bantuan untuk 1.000 hektare tanaman kedelai dari Kementerian Pertanian (Kementan) cair pada akhir April 2015. Bantuan senlai Rp1,9 miliar itu asih dalam tahap pemberkasan di tingkat Dinas Pertanian (Dispertan)

10 HEKTAR LAHAN GAMBUT DI PANGANDARAN DISULAP JADI TAMBAK PRODUKTIF
31 Maret 2015

Lahan seluas 10 hektar yang tadinya hanya lahan gambut di blok Palatar Agung, Desa Pamotan, Kec. Kalipucang, Kab. Pangandaran, kini telah berubah menjadi hamparan lahan tambak bagi budidaya kepiting,

INI UPAYA YANG DILAKUKAN KEMENTAN UNTUK CAPAI SWASEMBADA PANGAN
31 Maret 2015

Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Kementerian Pertanian, Hasil Sembiring optimis mencapai target swasembada dalam 3 tahun ke depan. Untuk itu, kata dia, pihaknya sudah menerbitkan surat keputusan Menteri Pertanian No.

INI TIPS MAKAN NASI TANPA KHAWATIR MELAR
31 Maret 2015

Nasi telah menjadi makanan pokok masyarakat di berbagai negara, termasuk Indonesia. Namun, kandungan kalori yang sangat tinggi karena pati yang terkandung di dalamnya, membuat nasi banyak dihindari oleh mereka

 1 2 3 >  Last ›