Home >> Informasi >> Berita
Berita

19 November 20070
Kegiatan Pengukuran Data Luas Baku Lahan Sawah dengan menggunakan GPS di Kabupaten Subang
Penulis : Dinas Pertanian Tanaman Pangan Propinsi Jawa Barat

Kegiatan pengumpulan data luas bakulahan sawah pada dasarnya untuk meningkatkan ketersediaan data dan informasi luas baku sawah pada berbagai tingkat administratif yang mempunyai akurasi yang tinggi sehingga dapat membantu dalam merencanakan dan membuat kebijakan pembangunan pertanian.Lebih khusus luas baku lahan sawah sangat diperlukan dalam menyusun perencanaan dan penyusunan neraca produksi padi dan palawija secara dalam periode satu tahun tanam.

Untuk memperoleh data yang tingkat keakuratannya tinggi maka dipandang perlu untuk melakukan pengukuran luas baku lahan hingga tingkat desa dengan menggunakan alat GPS (Global Positioning System).

Pengukuran dengan menggunakan alat GPS ini dilaksanakan oleh Pusat Data dan Informasi Departemen Pertanian bekerjasama dengan PT. Kwarsa Hexagon dan dengan dibantu oleh Dinas Pertanian Propinsi Jawa Barat, DinasPertanian Kabupaten Subang dan seluruh petugas statistik beserta KCD dari seluruh propinsi Jawa Barat. Dan kebetulan Kabupaten Subang dijadikan sampel atau contoh kegiatan pengukuran luas baku lahan sawah dengan alat GPS. Alat GPS yang digunakan adalah Garmin 76CSx dengan Tremble Juno.

Sebagai output dari kegiatan ini berupa penyajian data luas baku lahan sawah dalam bentuk peta spasial berbasis geografis ini akan lebih informatif dan menarik serta lebih mudah untuk dilakukan pengolahan data lebih lanjut.

Sumber : Dinas Pertanian Tanaman Pangan Propinsi Jawa Barat | File : | Dibaca : 109256 x


Berita Lainnya

PETANI BAWANG MERAH DIANJURKAN GUNAKAN BENIH UMBI UDARA
02 Juli 2015

Kebiasaan para petani bawang merah yang secara turun-temurun menggunakan benih umbi bermutu rendah, berdampak pada rendahnya produktivitas tanaman bawang merah.

Padahal, budidaya bawang merah melalui penggunaan benih hasil rekayasa berupa umbi

INDEKS HARGA GROSIR JUNI: HARGA PRODUK PERTANIAN NAIK TAJAM
02 Juli 2015

Harga grosir produk pertanian meningkat pesat sepanjang Mei dan Juni 2015.

BPS melaporkan indeks harga perdagangan besar (IHPB) umum non migas naik 0,83% dari 137,69 pada Mei 2015 menjadi 138,84 pada

ASURANSI PERTANIAN: PERMENTAN ATUR DUA SKENARIO PEMBAYARAN PREMI
02 Juli 2015

Kementerian Pertanian tengah memfinalisasi beleid turunan mengenai pelaksanaan asuransi pertanian yang akan diterbitkan dalam bentuk Peraturan Menteri Pertanian.

Sumardjo Gatot Irianto, Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian Kementan

SUHU MUSIM KEMARAU LEBIH RENDAH DIBANDINGKAN MUSIM HUJAN
02 Juli 2015

Suhu pada periode musim kemarau di Kota Bandung, umumnya relatif lebih rendah bila dibandingkan musim hujan.

Hal itu dikatakan Peneliti Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Provinsi Jawa Barat, Muhamad Iid Mujtahiddin

 1 2 3 >  Last ›