Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Jawa Barat Mengucapkan Selamat Atas Pelantikan Dr. Ir. H. Andi Amran Sulaiman, MP Sebagai Menteri Pertanian Kabiner Kerja Periode 2014 - 2019
Home >> Informasi >> Berita
Berita

22 Juni 20100
Mengolah Sampah Organik Menjadi Bioetanol
Penulis : Admin

www.2.bp.blogspot.com

Kini sampah organik seperti limbah sayuran dan buah-buahan bisa diolah menjadi bahan bakar bioetanol. Antonious Lulut Iswanto, pengusaha asal Sawangan Depok  bisa mengolah sampah-sampah organik yang tak terpakai dari Pasar Induk Kramat Jati menjadi Bioetanol. Harga bioetanol berkadar 50% sekitar Rp. 5000 per liter. “Melalui usaha ini saya mendapatkan omzet kira-kira 12 juta per bulan,” kata Antonious saat dihubungi Sinar Tani.

Antonious mengatakan awal mula ide mengolah sampah menjadi bioetanol karena melihat banyaknya tumpukan sampah yang sama sekali tidak dimanfaatkan kembali di Pasar Induk Kramat Jati tersebut. “Dari setiap truk yang mengangkut buah, sebanyak 30% dari isi truk tersebut pasti menjadi sampah. Melihat hal yang mubazir seperti itu, saya dan rekan-rekan saya mencari cara bagaimana mengolah kembali sampah buah ini. Akhirnya kita putuskan untuk mengolahnya menjadi bioetanol karena masih terbilang langka”, jelas Antonious.

Dari uji coba yang dilakukan, dapat dihasilkan bioetanol dengan kandungan sekitar 85%.”Kami lakukan berkali-kali dengan mesin khusus untuk memproses selulosa menjadi glukosa. Kemudian melalui proses pembakaran dihasilkan bioetanol”, ujarnya.

Antonious mengolah bioetanol tersebut dalam ruangan yang mampu menampung 100 drum plastik yang tertutup rapat. Didalam drum yang masing-masing berkapasitas 100 liter tersebut berisi cairan fermentasi yang berasal dari sampah. “Saya mengangkut sebanyak 12 drum sampah setiap hari dari pasar induk Kramatjati ke lokasi produksi. Terdiri dari sampah semangka, pepaya, dan jeruk,” kata pria yang juga berprofesi sebagai guru aerobic di Senayan Sport Center ini.

Kemudian sampah-sampah tersebut digiling termasuk kulit buahnya secara terpisah. Setiap sampah buah tidak dicampur dengan sampah yang lain. Misalnya sampah semangka digiling hanya bersama semangka, dan jeruk dengan jeruk. Kemudian cairan hasil penggilingan itu ditempatkan pada drum.  Cairan itu akan difermentasi dalam waktu satu minggu. “Setiap drum hanya berisi satu jenis cairan buah,” kata Antonius.

Kemudian tambahkan 9 keping ragi, 2 sendok makan urea, dan 1 sendok makan NPK dalam 100 liter cairan fermentasi. “Khusus untuk cairan fermentasi jeruk saya menambahkan air bersih dengan rasio 1:1,” kata Alumni STIE Perbanas ini.

Cairan fermentasi kemudian disuling menjadi bioetanol. Sulingan pertama menghasilkan bioetanol berkadar 40-50%. Bioetanol ini bisa dipakai untuk bahan bakar kompor. Bila hasil sulingan pertama itu disuling sekali lagi maka akan menghasilkan bioetanol berkadar 90%. “Saya menghasilkan 80-100 liter bioetanol berkadar 50% setiap hari kecuali hari minggu sehingga total produksi bisa mencapai sekitar 2400 liter per bulan,” kata Antonius.

Sumber : Sinar Tani | File : | Dibaca : 82676 x


Form Komentar Berita


Berita Lainnya

PERAJIN OPAK KEKURANGAN BAHAN BAKU SINGKONG
19 Desember 2014

Sejumlah pengusaha makanan olahan berbahan dasar singkong di Kabupaten Majalengka kekurangan bahan baku. Sebagian dari mereka terpaksa sering berhenti produksi, terlebih saat memasuki musim penghujan pasokan bahan baku seret.

JADIKAN MEA SEBAGAI PELUANG
19 Desember 2014

Direktur Jenderal Kerja Sama ASEAN, I Gusti Agung Wesaka Puja menyatakan, pembentukan Masyarakat Ekonomi ASEAN. (MEA) sudah semakin dekat. Indonesia harus mampu memanfaatkan integrasi negara-negara anggota ASEAN yang akan

DIKEMBANGKAN, BENIH KENTANG UNGGUL DAN MURAH UNTUK PETANI KECIL
19 Desember 2014

Benih kentang lokal yang berkualitas dan tersertifikasi baru mencapai 15 persen dari total kebutuhan nasional sekitar 130.000 ton per tahun.

Kondisi tersebut membuat produktifitas pertanian kentang Indonesia hanya mencapai

32.000 HEKTARE SAWAH AKAN DIJADIKAN LAHAN ABADI
18 Desember 2014

 Guna mempertahankan lahan pertanian untuk ketersediaan pangan, Pemkab Bandung akan mengajukan lahan abadi seluas 32.000 hektare. Pemetaan lahan abadi dilakukan seiring dengan

 1 2 3 >  Last ›