Peringatan Ke-86, Hari Ibu Nasional Tahun 2014. “Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Qs. Luqman : 14)
Home >> Informasi >> Berita
Berita

03 April 20130
REVITALISASI PERBENIHAN JERUK BLOK FONDASI (BF) DAN BLOK PENGGANDAAN MATA TEMPEL (BPMT)
Penulis : Admin BPBHAT

Timpangnya neraca perdagangan jeruk di Indonesiaerat kaitannya dengan mutu hasil produk jeruk kita. Tanpa kualitas buah jeruk yang bersaing di pasaran, maka sulit jeruk kita untuk menembus pasaran global, bahwa kemungkinan sulit untuk meraih peluang yang ada di Negara kita. Kendala lainnya adalah produktifitas rendah, mutu tidak terjamin, tidak seragam dan tidak kontinyu, dimana hal tersebut dapat menghambat pengembangan eksporbuah-buahan khususnya jeruk.

Direktorat Jenderah Perbenihan Hortikultura  menyelenggarakan kegiatan revitalisasi perbenihan  jeruk blok fondasi (BF) dan blok penggandaan mata temple (BPMT) , Batu-Malang (13-16/3) yang di hadiri oleh Balai Pengembagnan Benih Hortikulturasebanyak 22 orang dari 21 Provinsi, Pengawasa Benih sebanyak  23 orang dari 20 Provinsi dan Penangkar 29 orang dari 20 Provinsi  di  Indonesia. Kegiatan ini dimaksudkan  untuk memberikan perlindungan kepada para petani dan masyarakat pengguna benih, serta menjamin mutu benih dan meningkatkan daya saing produsen benihdan juga meningkatkan kemampuan kuantitas dan kualitas sumberdaya manusia, penguatan penangkar , dan penguatan petugas pengeloa Blok Fondasi (BF) dan Blok Penggandaan Mata Tempel (BPMT) Jeruk.

Sudah 4 tahun yang lalu pemerintah mendengungkan Revitalisasi Perbenihan Jeruk dalam upaya meningkatkan produksi dan mutu benih buah jeruk. Pemerintah telah melepas 41 varitas jeruk unggul yaitu : Jeruk Tejakula, Keprok selayar, Pangkajene Putih, Pangkajene Merah, Keprok Selayar, Keprok Siompu, keprok Garut, Cikoneng ST, Siem Banjar, Siem Madu, Keprok Soe, Bali Merah, Manis Taji-01, Pamelo Ratu, Pamelo Raja, Crifta-01, Keprok Sipirok, Pamelo Nambangan, Keprok Maga, Pamelo Sri Nyonya, Pamelo Magetan, Troyer-415, Carrizo-442, Kunci-10, Keprok Pulau Tengah, Keprok Madura, Pacitan, Keprok Wangkang, Keprok Tawangmangu, Siem Pontianak, Pamelo Astano, Pamelo Lidung, Pamelo Taliwang Merah, Pamelo Taliwang Putih, Laukawar, Pamelo Kotaraja, Pamelo Girimatang, Keprok Gayo, Siam Kintamani, Keprok Batu-55 dan keprok Pulung.

Dengan adanya Undang-undang No 12 tahun 1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman dan Peraturan Pemerintah No 44 tahun 1995, tentang Perbenihan Tanaman, maka Pola pengembangan perbenihan pelaksanaan pengembangan (termasuk perbanyakan) perbenihan jeruk melalui alur sebagai berikut : PIT-(okulasi,sambung pucuk), Blok Fondasi ( BF ) Mata tempel Label Putih, Blok Penggandaan Mata Tempel ( BPMT ) Mata temple Label Ungu, BPB benih Label Biru, Petani/pengguna Benih.

Sumber : Admin BPBHAT | File : | Dibaca : 13255 x


Form Komentar Berita


Berita Lainnya

KEMENTERIAN PERTANIAN DAN UGM SEPAKAT KERJASAMA PENCAPAIAN SWASEMBADA PANGAN
29 Januari 2015

Pemerintah terus melakukan berbagai upaya untuk menggenjot swasembada pangan. Untuk mencapai target kedaulatan pangan dan kesejahteraan petani tiga tahun ke depan, Kementerian Pertanian melakukan akselerasi dengan cara perbaikan irigasi,

MENTAN HERAN LIHAT BENDUNGAN RUSAK TAK DIPERBAIKI 33 TAHUN
29 Januari 2015

Pemerintah Presiden Joko Widodo (Jokowi) bertekad untuk melakukan swasembada pangan pertanian dalam tiga tahun mendatang. Melihat hal itu, diperlukan dorongan pemerintah untuk mendukung terwujudnya swasembada tersebut.

BANTU TENAGA PENYULUH PERTANIAN, MENTAN KERAHKAN 5.000 MAHASISWA
29 Januari 2015

Kekurangan tenaga penyuluh pertanian menyebabkan produksi pangan nasional semakin melempem. Seharusnya, tenanga penyuluh yang ideal untuk setiap desa dibutuhkan satu orang. Hal ini yang menyebabkan Indonesia masih kekurangan sebanyak

LIMA RESEP JITU AGAR BERAS RI LEBIH UNGGUL DARI THAILAND
29 Januari 2015

Indonesia masih saja mengimpor beras dari negara tetangga. Pasalnya, produksi padi Indonesia masih kalah dibanding Thailand dan Vietnam yang memiliki kuantitas dan kualitas padi yang jauh lebih baik.

 1 2 3 >  Last ›