:[Terimakasih Atas Kunjungan Anda di Website Resmi Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Jawa Barat (http://diperta.jabarprov.go.id/) dan ikuti juga Media Sosialnya, Follow @dipertajabar dan fb: Diperta Jabar *]
Home >> Informasi >> Berita
Berita

06 Mei 20100
Utamakan Pemeliharaan Alat Semprot/Sprayer Secara Teratur
Penulis : Admin

www.pencemaran-lingkungan-bumi.blogspot.com

Crop Life Indonesia tidak henti-hentinya melakukan pelatihan petani dan pekebun pengguna pestisida dalam tata cara penanganan pestisida/ppt secara aman dan bijaksana.

5 Aturan emas untuk penanganan pestisida secara benar dan aman yaitu 1. Pahami Label; 2. Kerjakan dengan Hati-hati; 3.Senantiasa Jaga Kebersihan Diri; 4. Pelihara Alat Semprot dengan Teratur; 5.Kenakan Alat Pelindung Diri Sesuai Anjuran.

Pahami cara kerja alat semprot yang digunakan dan kenali bagian-bagiannya. Dengan demikian apabila alat tersebut tidak bekerja dengan baik, maka dapat diketahui penyebabnya dan segera lakukan perbaikan. Alat semprot yang tidak berfungsi dengan baik dapat menimbulkan kerugian dalam hal waktu, tenaga dan uang. Oleh karena itu sadari bahwa alat semprot harus selalu dalam keadaan prima saat dipergunakan di lapangan.Alat semprot bagi petani adalah seperti sebuah senapan para prajurit yang sedang berperang. Apabila senapannya macet, rusak atau tidak berfungsi, maka kesempatan untuk memenangkan perang menjadi hilang, bahkan dirinya akan celaka karena ditembak musuh lebih dahulu.

Crop Life melakukan pelatihan petani mengenai pemeliharaan alat semprot untuk mencegah terjadinya kebocoran. Banyak permintaan petani dari berbagai daerah dan pelatihan terus dilaksanakan sesuai keinginan petani.

Kebocoran alat semprot umum terjadi dilapangan, disebabkan adanya kerusakan atau aus karena waktu, terutama pada bagian-bagian slang, nozzle dan kran. Hal tersebut sering dianggap sepele, padahal tetes demi tetes pestisida yang keluar karena bocor adalah membuang uang yang tidak sedikit jumlahnya. Perlu diingat bahwa harga pestisida tidak akan pernah turun, malah kecenderungan untuk terus naik.

Andaikan saja kehilangan pestisida karena kebocoran senilai Rp. 1000,- setiap tangki, bila sehari menghabiskan sejumlah 10 tangki, maka uang yang hilang sebesar Rp. 10.000,- dalam sehari. Mudah dihitung, berapa uang hilang dalam semusim tanam, yang kadang-kadang menyemprotkan pestisida sebanyak 30-45 hari kerja.

Kehilangan uang akan semakin bertambah apabila pestisida yang digunakan adalah pestisida berkwalitas tinggi yang harganya pasti mahal.

Kerugian lain akibat kebocoran alat semprot adalah menurunnya daya berantas pestisida yang digunakan karena dosis per satuan luasnya menjadi berkurang, tetesan dapat menimbulkan kerusakan tanaman dan menambah paparan kepada anggota badan dan mencemari lingkungan.

Kebocoran pada nozzle, kran dan slang sangat mudah untuk diperbaiki tanpa harus pergi ke bengkel khusus, harga suku cadang paking karet dan nozzle baru tidaklah mahal, hanya bernilai sebatang rokok kretek saja.

Sumber : Sinar Tani | File : | Dibaca : 59943 x


Form Komentar Berita


Berita Lainnya

DAERAH SUNGAI HARUS TERBEBAS DARI INDUSTRI
23 April 2014

Daerah bantaran sungai yang ada di Kabupaten Pangandaran harus terbebas dari industri. Dengan kata lain di sepanjang sungai yang ada di daerah itu tidak boleh ada industri.

TARGETKAN 1 JUTA HEKTARE SAWAH, PEMPROV BENTUK PROGRAM CETAK SAWAH
22 April 2014

 Untuk menambah luas lahan pertanian Pemprov Jabar melakukan program cetak sawah yang ditargetkan menambah luas lahan pertanian di Jabar sebesar 100.000 hektare

BUPATI CIREBON BERJANJI SEGERA BUAT PERDA PERLINDUNGAN LAHAN PRODUKTIF
17 April 2014

Aturan tersebut nantinya akan memperketat perijinan bagi pengembang perumahan yang mengincar lahan-lahan subur yang penting untuk ketahanan pangan.

 1 2 3 >  Last ›